:: My gangS :: TQVM

Tuesday, December 20, 2011

D.O.UG.H.N.U.T a.k.a Aku Dan Kamu - 15.1


D.O.UG.H.N.U.T a.k.a Aku Dan Kamu - 15.1



Aku membuka pintu bilik air dengan perlahan-lahan. Agak-agaknya suami kesayangan aku tu sedang buat apa eh? Mataku cepat saja melilau ke kiri ke kanan bilik. Tapi takkanlah  aku nak keluar dengan bathrobe ni aje kut? Memang betul-betul sengaja cari nahas lah!
Terjengket-jengket aku keluar dari bilik air sambil membetulkan kedudukan towel di kepala. Bilik yang besar itu kelihatan kosong dan sepi.  Eh ke mana pulak dia pergi menghilang? Ah! Tak apalah. Bagus juga kalau dia dah hilang, bolehlah aku tukar baju dengan aman sikit. Aku tersenyum lebar seraya melangkah ke pintu almari.  Cepat saja tanganku menyelongkar luggage untuk mengambil pakaian. Namun tanganku tiba-tiba saja terhenti apabila tersentuh benda yang lembut dan licin. Serta merta tangan dikalih. Benda apa pulak tu?
Mata aku hampir- hampir saja terbeliak apabila mendapati benda lembut dan licin itu adalah pakaian tidur yang amat seksi gila. Sudahla berwarna merah darah dengan bukaan dada yang terbuka luas. Pakaian itu terlipat cantik dengan riben yang berikat. Sekeping kad kecil yang ada di situ menarik perhatianku.

“Gudluck for your 1st nite,”
From : Iza n Ida ;)

Hee, boleh tak kalau aku nak bertukar jadi HULK sekarang? Sesuka hati dia orang berdua aje letakkan hadiah yang paling hot ni kat sini. Dia orang tak tahu ke yang hadiah ni seakan saja menempah maut saja pad aku sekarang? Ada jugak yang kena lipat kalau berjumpa esok. Huh! Aku terus saja mencampakkan gaun tidur yang masih berlipat itu ke dalam luggage. Dan entah kenapa gaun itu tidak landing ke dalam luggage tetapi melurut jatuh ke permaidani tebal di bawah. Haishh!
“Apa ni?” Satu suara yang menyentak semua rungutan aku pada Iza dan Ida. Air liur ditelan kesat. Haissh, kenapalah waktu-waktu GENTING macam ni barulah dia muncul? Aku menggigit bibir bila melihat Fajie yang dah membongkok mengambil ‘hadiah paling hot’ itu dari permaidani.
Err...Tak ada apa-apa lah.” Aku cepat-cepat menjawab namun mata aku tak lepas-lepas memandang benda itu di tangannya. Waa..Boleh tak kalau aku lari sekarang? Rasa dah malu giler ni bila tengok benda tu ada kat tangan dia.
“Cantik. Mesti cantik kalau sayang pakai.” Ujar Fajie dengan membelek-belek benda itu di tangannya. Aku dah mula telan liur apabila matanya memandang aku tak lepas-lepas.  Aku cuba tarik bathrobe yang sedikit singkat ke lutut itu dengan perasaan berdebar-debar.
“Mana ada cantik. Entah apa-apa aje yang dia orang bagi tu.” Aku merungut cuba untuk mengalihkan perhatian Fajie dari benda tu. Memanglah benda tu cantik tapi rasanya dah tak jadi cantik dah kalau aku pakai depan dia. Atau boleh dikatakan memang cari nahas aje kalau pakai depan dia tu!
“Apa lah sayang ni. Cantik apa baju tidur ni. Boleh tak kalau saya nak tengok awak pakai depan saya.”
Gulp! Aku menelan liur. Adeh..Boleh tak kalau aku cuba buat-buat pitam sekarang? Tolonglah! Tak sanggup aku nak ada di dalam situasi macam ni apa lagi apabila melihat senyuman yang tersungging di bibir Fajie itu.
“Err..Tak naklah. Saya tak biasa.” Jujur saja mulut aku membantah. Tapi memang betul pun semua tu. Tak pernah-pernah lagi seumur hidup aku memakai pakaian macam tu walaupun hanya seorang diri di rumah. Apatah lagi memakai sebegitu di depan lelaki.
 Senyuman yang terukir di bibir Fajie terus saja mati. Aku dah mula rasa menggelabah bercampur dengan perasaan berdebar-debar tatkala Fajie datang menghampiri aku yang ada berhampiran dengan almari pakaian. Ah sudah!
“But I’m your husband. Takkanlah dengan suami sendiri pun nak berkira.” Tutur Fajie seraya menolak sedikit tubuhku sehingga rapat ke almari. Hampir-hampir tersekat nafas aku apabila dia mendekatkan wajahnya rapat ke wajahku. Hanya beberapa inci sahaja jaraknya. Jantung yang sedari tadi sudah berdebar makin kehilangan rentak dan aku kaku saja tidak bergerak di situ.
Aku menundukkan wajah ke lantai bilaFajie merenung aku begitu.Terasa seram sejuk sehingga ke tulang sumsun. Hailah, kenapa yang mulut aku ni cepat sangat cakap macam tu tadi? Kan dah tak tertanggung sekarang. Padanlah muka kau Yash! Sempat hatiku mengutuk.
May I ...”  Soalan yang tidak habis bersambung dari Fajie itu membuatkan aku kembali mendongak memandangnya. Membulat mata aku apabila jarinya mula cuba menyentuh pipiku. Serentak itu tangan aku cuba menahan tangannya. Fajie kelihatan sedikit tersentak namun belum apa-apa lagi kedua-dua tangan aku sudah digenggamnya kemas. Bibirnya sudah menguntum senyum yang aku kira boleh dikatakan senyum kemenangan. Haishh!
“Tak baik menolak, nanti jadi isteri derhaka.” Tuturnya perlahan seakan berbisik. Aku menelan liur seraya menundukkan wajah ke lantai. Ya, betul kata Fajie tu tapi aku rasa macam belum bersedia lagi nak hadapi semua ni. Tak tahu nak cakap macam mana tapi mungkin juga aku takut dengan momokan cerita malam pertama yang menakutkan.
Dan entah mengapa  tiba-tiba tangan Fajie menyentuh lembut daguku serta menolaknya dengan jari ke atas sehingga mataku dapat bertentang mata dengannya. Bibirnya mengukir senyum manis.
“Jomlah pergi tidur, dah lewat pun ni.” Ajak Fajie lembut. Aku hanya memandangnya dengan tiada beriak apa-apa. Namun apabila tangannya menarik tanganku perlahan, aku cuba mengeraskan diri. Tanda tidak mahu menurut ajakannya itu. Dia merenung aku dengan sedikit pelik.
Err..Saya tak nak tidur lagi.” Jawabku perlahan. Fajie menaikkan sedikit keningnya.
“Dah lewatlah sayang. Jomlah tidur. Awak tak penat ke?” Soalnya lalu mendekatkan dirinya dengan diriku. Tergambar wajah kepenatan di mukanya membuat aku rasa bersalah.
“Penat tapi saya tak nak tidur..Saya..” Aku menggigit bibir. Terasa berderau darah menuju ke muka apabila hendak menyebut pasal tu. Tiba-tiba Fajie merenung aku dengan pandangan tak berkelip.  Ah sudah!


p/s : sorry sbb lama tak sambung..yang ni je dapat taip setakat ni..hope korang enjoy..thank sudi bace


15 comments:

arifuka kashirin said...

buat suspen je..writer,cptlah smbg..

aisy said...

hahahha..mmg suspen pun..berdebar2 rase..hahah

YONG JIAO XIU said...

adei salah pki ayat lah, dah salah paham dah laki dia.hahaha

siti azura said...

best la....
cmpt smbung tau..
dah lme tggu smbungan cter nie...

zura asyfar said...

arifuka : writer pon suspen ni..hehe..

aisy : me too..hehe

yong : haha...adess..

siti azura : thanks...mmg nk smbung tp asyik bz jer..ni br ade kesempatan...

Chipss29 said...

mana lagi sambungan die nihh, wuuuuu T_T

zura asyfar addy rifqhiey said...

@Chipss29


sabar2...adess...

nf♥n♥ said...

sis, ni xde sambungan lg ke?huhu

zura asyfar addy rifqhiey said...

@nf♥n♥

so sorry dear....takde lappy nk sambung menaip :((

Rasinah said...

zura... saya menunggu sambungannya

Akmaliah Azmi said...

akak..bila nak smbg citer ni... huwaaaa lama dah tunggu...

Madam Lola said...

sambung la... nak tahu pasal Iza jugak

I.Y. D.A said...

cepatlaah buat sambungan nak tau kenapa ngan izza..

redapple said...

Akak bila nak sambung cite ni ??!!!!

humaira nafisya said...

sambung pliss