:: My gangS :: TQVM

Saturday, January 24, 2015

Teaser 3 Kontest #SHCD



Assalamualaikum..
Tarikh tutup peraduan pukul 12 malam ni (Sabtu, 24 Januari 2015)
Selamat mencuba..



Teaser 3 Kontest  #shcd







“HAI AYARA..  tak sangka dapat jumpa kat sini.. hmmyou tak balik rumah lagi ke?”
Soal Daiem dengan pandangan mata difokuskan ke arah rakan sekerjanya itu. Agak pelik dengan gadis itu yang masih lagi berpakaian pejabat walau jam sudah menjengah pukul sembilan malam. Namun pandangannya kembali beralih pada lelaki di sebelah gadis itu. Ada rasa membahang mula mencucuk tangkai hatinya apabila menyedari Ayara tanpa segan silu memaut lengan lelaki berbaju tshirt putih itu.
Ayara tersenyum kelat. Langsung tidak berkesempatan untuk melarikan diri lagi. Dan secara tidak sedar dia menurut kata hati dengan mempergunakan Raze sebagai pelakon tambahan untuk melengkapkan drama spontannya itu.
Matanya  sempat melirik ke arah Daiem yang nampak tidak senang dengan situasi itu. Rakan sekerjanya yang hampir dikenali sejak setahun lepas itu seringkali mengajaknya keluar namun dia selalu saja menolak. Malas untuk memberi apa-apa komitmen lantaran hatinya masih belum pulih sepenuhnya. Luka yang hampir tiga tahun itu kadangkala menghantuinya ke mana saja. Sehingga dirinya dari seorang yang lemah lembut boleh bertukar menjadi dingin sebegini. Apatah lagi jika dengan lelaki baru sahaja dikenalinya.
“Hai.. emm..  I ada hal tadi kat sini sebab tu tak balik lagi.”
Balas Ayara tergagap mereka alasan. Pandangan Daiem yang sedikit tegang memandang Raze itu membuatkan dia mahu cepat-cepat saja beredar dari situ. Namun langkahnya kaku apabila Raze terlebih dahulu menghulurkan langkah.
Oh.. siapa ni?” 
Soal Daiem laju. Sedikit tidak sabar untuk mengetahui siapa lelaki yang boleh tahan kacak di sebelah Ayara itu.
Raze.. bakal suami Ayara.”
Balas Raze seraya menghulurkan tangan untuk bersalam. Sejuring senyuman dilemparkan pada lelaki yang kelihatan kemas memakai pakaian pejabat. Matanya tidak lagi buta untuk menafsir pandangan lelaki di hadapannya itu. Seperti tidak berpuas hati dengan dirinya yang sedang bersama dengan Ayara. Seketika pautan Ayara di lengannya dirapatkan sehingga tubuh mereka bersentuhan rapat.
Daiem.. kawan sekerja Ayara.”
Daiem agak terkejut dengan pengakuan lelaki di sebelah Ayara itu namun huluran yang dihulurkan tetap disambut kemas. Tambahan pula dia tidak mahu Ayara berperasangka buruk terhadapnya. Manakala Ayara sudah terkedu dengan jawapan yang keluar dari mulut Raze. Ingin menafikan dia sudah tidak mampu memandangkan dia juga ingin menjauhkan diri dari Daiem. Sudahnya dia hanya membiarkan Raze menarik tubuhnya rapat ke sisi lelaki itu.
By the way, saya kena pergi ni.. ada hal sikit.. Ayara, kita jumpa esok.”
Putus Daiem sebelum melemparkan senyum tawar kepada Raze dan Ayara. Langkah diatur laju secepat mungkin tanpa sempat Ayara dan Raze membalas. Hatinya mula terasa sakit bercampur geram. Padanlah kau tak nak layan aku Ayara, rupanya kau dah ada bakal suami. Getus hatinya lalu menghampiri kereta Toyota Camry miliknya yang tidak jauh dari situ.

“KAU CAKAP apa tadi? Bakal suami?!” 
Ayara menjeling tajam ke arah Raze yang langsung tidak melepaskan tubuhnya. Kala itu jantungnya mula berdetak tidak keruan. Haruman yang digunakan oleh lelaki itu menusuk masuk ke hidungnya dan memberikan sensasi yang menggetarkan. Ah Ayara.. kau jangan nak mengada-ngada ye kat sini! Kau dah lupa ke apa yang terjadi tiga tahun lepas? Hatinya cuba melarang.
Kenapa? Aku salah cakap ke tadiBukannya kau pun tadi tak lepas-lepas pegang lengan aku. So aku rasa pun macam nak berlakon kan depan Daiem tu? So dari berlakon baik buat betul-betul.. apa pun kesian pulak kat mamat nama Daiem tu.
Balas Raze seperti langsung tidak bersalah. Ayara mengetap bibirnya menahan geram. Sakitnya hati! Suka-suka hati dia aje buat alasan macam tu!
“Kau ni memang kan? Sengaja ambil kesempatan.”
“Kau ke aku ambil kesempatan tadi? Hmm.. Ayara eh nama kau? Cantik nama.. aku suka.”
Bisik Raze sedikit ketawa kecil. Lupa sudah untuk bertanya akan nama gadis itu ketika tadi. Namun hatinya riang melihat wajah Ayara yang sudah berubah riak. Marah lah tu!
Eee... bencinya aku dengan mamat serabai ni.”
Getus Ayara bernada perlahan. Tubuhnya yang masih rapat dengan lelaki itu cuba dijarakkan. Namun langsung tidak berjaya malahan lelaki itu seperti sengaja melingkarkan tangan ke pinggangnya.
Kan aku dah cakap tadi. Jangan panggil aku mamat serabai tapi nampaknya kau sengaja nak cari pasal kut.”
“Eh lepas lah.. aku jerit kan!”
Ayara gigit bibir. Alamak! Macam mana ni? Terasa ingin menampar mulutnya yang laju mengeluarkan kata-kata itu. Walaupun sejak dari tadi lagi dia cuba untuk mengawal mulutnya. Namun apabila dia teringatkan sesuatu, perasaan sedikit gelisah itu kembali hilang.
Balas Raze dengan suara perlahan namun masih kedengaran di gegendang telinga Ayara. Bibirnya mengukir senyum lebar apabila melihat wajah Ayara sudah berubah. Biarlah! Aku memang tak suka orang panggil aku macam tu.
Ayara cuba untuk meronta-ronta di kala lelaki itu masih lagi memeluk pinggangnya. Dan kala itu juga mereka dikejutkan dengan hon kereta pengunjung yang baru sahaja masuk ke ruangan parking.
“Eh lepas lah.. aku jerit kan!”
Ayara cuba untuk meronta-ronta di kala lelaki itu masih lagi memeluk pinggangnya. Dan kala itu juga mereka dikejutkan dengan hon kereta pengunjung yang baru sahaja masuk ke ruangan parking.
Ishh..”
Gerutu Raze apabila terkejut dengan hon kenderaan pengunjung restoran itu. Serentak itu tangannya yang berlingkar di pinggang gadis itu mula dilepaskan. Sekali lagi dia terlepas untuk mengenakan gadis itu.









1 comment:

Mona Ismail said...

Adeiii.....sape yg hon tu....